Please leave you link so we could follow it. Thank!!!

Assalamu'alaikum WBT & hello Everyone!

In this blog is just for fun and we share everything whatever we found and what we are gaining from it. So I'll blog-walking to all blogger and will follow it. Same with you. In case if something that you guys feel uncomfortable you guys may leave with all your heart. And so nice to meet you guys!!

Saturday, June 25, 2011

KISAH LUCU DI HARI SABTU~~~

ILMU YANG DAPAT DICURI

Ketika belajar, Imam Ghazali rajin menyemak segala pengajaran dari gurunya dan mencatatnya baik-baik. Setelah bertahun-tahun belaajar, catatannya telah berlonggok-longgok. Sehinggalah sampailah masanya  dia haus pulang ke kampung halaman dengan membawa semua ilmu yang didapatinya. Maka semua catatan-catatannya itu diikatnya dengan baik dan dimasukkan ke dalam guni lalu dibawa pulang.

Sesampai di tengah perjalanan, khalifah yang diikutinya telah dihadang oleh perompak. Mereka membuka setiap bungkusan anggota khalifah dan merampas setiap barang berharga yang didapatinya. Pada gilirannya, barang-barang Imam Ghazali juga dibukanya.

"Kamu boleh mengambil semua barang-barangku yang kamu suka, tapi jangan ambil bungkusan yang satu ini." kata Imam Ghazali sambil menunjuk pada guni besar yang berisi catatan-catatan hasilnya belajar.

Mendengar itu, malah si perompak merasa curiga. Mereka mengesyaki bahawa di dalam guni besar itu adalah barang yang sangat berharga sehingga pemiliknya merayu agar jangan diambil. Lalu mereka berebut membuka guni itu dan membongkar isinya. Akan tetapi alangkah terperanjatnya apabila mendapati bahawa di dalam guni itu hanya berpa kertas-kertas buruk yang tidak berharga. Puas mereka membuka-buka, namun tidak menemukan apa-apa. Mereka merasakan telah ditipu oleh Imam Ghazali. "Kamu ini gila ke? Buat apa engkau membawa kertas-kertas buruk ini?" tanya para perompak.

"Inilah barang-barang yang sangat berharga bagiku, tapi bagi kamu sedikitpun tidak berfaedah." kata Imam Ghazali.

"Lalu akan kamu buat apa kertas-kertas buruk ini?" tanya si perompak.

"Inilah hasilku belajar selama bertahun-tahun. Semua keterangan guruku telah kucatat ke dalam kertas-kertas ini. Jadi, jika kamu merampas ia, maka habislah ilmuku dan kerit payahku bertahun-tahun hanyalah sia-sia belaka." jawab Al-Ghazali.

"Hanya ada di dalam kertas-kertas ini sajakah ilmumu hasil belajar?" tanya seorang perompak.


"Ya." jawab Al-Ghazali.

"Kalau begitu bodohlah engkau."

"Mengapa pula?"

"Catatan-catatan yang kamu simpan di dalam kertas itu bukanlah ilmu. Cuba kamu fikir, sekiranya lembaran-lembaran kerts itu kurampas dan kubakar, bagaimana nasibmu. Ilmumu dapat dirompak kalau macam itu."

Al-Ghazali terpegun mendengar perkataan si perompak. Setelah fikir-fikir, dia berkata dalam hatinya : "Betul juga."

Mulai saat itulah Al-Ghazali telah memindahkan catatan-catatannya ke dalam cakera padat yakni otaknya. Siang malam dia menghafal segala apa yang didapati dari gurunya dan dengan mudah pula ia mengeluarkannya sewaktu-waktu diperlukan. Di samping itu, tidak ada sesiapa yang boleh mencuri ilmu dari dalam otaknya. Itu semua berkat otak si perompak.

catatan diambil dari 1001 Himpunan Kisah-kisah Lucu
thanks for those who reading hehe
enjoy and love it...

2 comments:

[sutera kasih] said...

aaahh kan..betul jgk ckp pencuri tu..ilmu kena dihafal & difahami..

Pojiekyra said...

hehehe adakala kisah dahulu boley di ambil pgajaran n iktibar